Imam Ibnul Wardi

Inspirasi Qurani Meriahkan Ramadhan

Bicara Kebaikan

[Insert link title here]

Iqra' Mudah Meriahkan Ramadhan

Isnin, 17 Jun 2013

NOTA 1 : IKHLASKAN NIATMU

Maksud firman Allah s.w.t. :

"...Padahal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan Ibadat kepada-Nya, lagi tetrap teguh di atas tauhid; dan supaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat. Dan yang demikian itulah agama yang benar." (Al-Bayyinah : 5)


Ketahuilah Adikku,

Ikhlas bermaksud, menumpukan niat bagi setiap kerja ibadat atau amalan semata-mata kerana Allah dan untuk Allah. Ikhlas yang sebenar-benarnya ikhlas sudah tentulah bersih hati daripada unsur riyaknifaq dan ‘ujub.

Riyak adalah sejenis sifat untuk menarik pandangan orang dengan menampakkan pelbagai amalan baik yang dilakukan semata-mata menginginkan pujian, pangkat atau kedudukan. Berhati-hatilah dengan keimananmu tatkala engkau bersemangat untuk memperbanyakkan ibadah sunnah, memperbaiki cara solat yang wajib ketika di khalayak manusia sedangkan Allah tahu hatimu yang seandainya engkau bersendirian, nescaya engkau tidak akan melakukan sebagaimana yang demikian.Nifaq adalah sikap yang didorong oleh pertimbangan untuk merangkul kepentingan duniawi yang terkadang berselindung disebalik perwatakan agama untuk sampai kepada tujuannya. Adakalanya orang yang memiliki sikap ini sanggup menjual agamanya untuk mendapat bayaran kesenangan dunia

'Ujub pula berkait rapat dengan takbur dan riyak, iaitu berasa kagum dengan keistimewaan dan kelebihan diri sendiri sehingga melupakan kepada pemberi nikmat. Umpama seseorang yang memiliki ilmu dan harta kekayaan merasakan ianya terhasil dari usahanya semata-mata sehingga ia lupa bahawa Allah s.w.t. yang memudahkan untuknya.

Sabda Rasulullah s.a.w.:

“Hanya segala amal dengan niat dan hanya bagi tiap-tiap seorang apa yang ia niatkan. Maka barangsiapa hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan barangsiapa hijrahnya bagi dunia yang ia akan memperolehinya atau perempuan yang ia ingin mengahwininya, maka hijrahnya kepada apa yang ia berhijrah kepadanya itu.”(HR. Bukhari &Muslim)

Wahai Adikku,

Hadith tersebut memberikan pengertian kepadamu bahawa, “diterima amal perbuatan itu bergantung kepada niatnya.” Dan yang dimaksudkan amal itu adalah segala amal perbuatan yang dibenarkan syariat.

Engkau menuntut ilmu misalnya, tanpa keikhlasan padanya dibimbangi ia yang pada asalnya adalah perbuatan yang dituntut syariat menjadi perbuatan yang bakal mengundang kebinasaan dan kerugian pada dirimu sendiri kerana dikatakan bahawa Rasulullah s.a.w. pernah mengkhabarkan, “Berapa banyak daripada amalan-amalan yang berupa amalan-amalan dunia yang menjadi amalan akhirat disebabkan keelokan niatnya, dan berapa banyak amalan-amalan yang berupa akhirat kemudian menjadi sia-sia amalan dengan niatnya yang jahat.”

Kata Imam As-Syahid Hasan Al-Banna :

“Apa yang aku maksudkan dengan ikhlas ialah ; setiap kata-kata, ‘amalan, dan mujahadah saudara muslim demi Allah, untuk mencari keredhaan-Nya dan ganjaran baik darinya tanpa memandang kepada sebarang imbuhan, kemegahan, gelaran, terkemuka atau tidaknya. Dengan itu, ia menjadi seorang Jundi (tentera/pengikut) demi fikrah Islam, ‘Aqidah yang benar, dan bukannya pengikut demi kebendaan dan kepentingan. Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud : “Katakanlah olehmu: Sesungguhnya solatku, ‘ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah kerana Tuhan alam semesta. Tidak ada sekutu bagi-Nya dan dengan yang demikian itulah aku diperintahkan.” (Al-An’am : 162).

Hadamkan baik-baik rangkaian kata-kata ini ;

الله غايتنا
Allah Matlamat Kami

الرسول قدوتنا
Rasulullah s.w.t. Contoh Ikutan Kami

القرآن دستورنا
Al-Quran Panduan Hidup Kami

الجهاد سبيلنا
Jihad Adalah Jalan Kami

الموت فى سبيل الله أسما أمانينا
Mati di Jalan Allah Adalah Cita-Cita Tertinggi Kami


Wahai Adikku,

Diceritakan dalam sebuah kisah, terdapat seorang tukang kayu yang begitu dedikasi di dalam pekerjaannya menyatakan hasratnya kepada majikannya untuk bersara daripada kerja. Dia yang telah lama bekerja iaitu hampir 20 tahun, telah sampainya masanya untuk dia berehat dan pergi bercuti. Selepas menyatakan hasrat itu, majikannya berasa sangat sedih kerana dia seorang pekerja yang sangat rajin dan bagus. Kemudian majikannya meminta pekerjanya menyiapkan satu projek terakhir sebelum dia pergi bercuti dan bersara, iaitu membuat satu rumah.

Pekerja yang tadi begitu bersemangat untuk bercuti merasa berat hati menerima tugasan daripada majikannya. Namun, dia terima juga kerja itu dengan separuh hati kerana mengenangkan majikannya telah banyak berjasa kepadanya dan ia merupakan kawan baiknya. Dia akhirnya menyiapkan rumah tadi dengan ala kadar sahaja kerana hatinya sudah tidak berada di situ. Dia cuba menyiapkan rumah itu dengan cepat dan apabila telah siap, dia menyerahkan kunci kepada majikannya. Apa yang sedihnya, dia seorang pekerja yang sangat bagus dan cemerlang menyiapkan satu projek terakhir yang cincai. TETAPI....

"Tuan, ini kuci rumah yang telah siap", kata pekerja itu.

"Oh...tak apa, awak simpan sahaja kunci itu. Sebenarnya rumah itu adalah milik awak sebagai tanda penghargaan dan hadiah daripada saya setelah sekian lama awak bekerja dengan saya", kata majikannya.

Pekerja itu terkejut dan tercegang kerana tidak sangka rumah itu akan menjadi miliknya. Pekerja tadi merasa hampa dan sedih kerana rumah tadi dia buat dengan ala kadar sahaja, ukiran yang tidak cantik dan banyak kelemahan pada rumah tersebut. Jika dia tahu rumah itu adalah miliknya, tentu dia akan membuat yang terbaik dan tercantik. Tetapi sudah terlambat....


Wahai Adikku,

Kisah tadi sebenarnya menunjukkan bahawa itulah gambaran dunia yang tersurat tentang dirimu. Lantas apakah yang tersirat mampu engkau selami agar engkau dapat memahami bahawa segala amal yang engkau kerjakan di muka bumi Allah ini merupakan tuaian yang hasilnya pasti akan engkau terima sendiri di hadapan Allah s.w.t. kelak.

“... pada hari itu manusia akan keluar berselerak (dari kubur masing-masing) - untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) amal-amal mereka(6). maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! (7) dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! (7) dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!(8)”(Al-Zalzalah ; 6-8)



Wahai Adikku,

Ketahuilah olehmu! Syaitan akan menyelinap masuk di dalam hati manusia untuk merosakkan amalan dengan rasa ujub dan riya’. Orang yang tidak mempunyai keikhlasan, pasti Allah akan biarkan mereka itu terperangkap di dalam jerat ujub dan riya’ yang merupakan jerat syaitan dan hawa nafsu. Bila Allah biarkan yang sedemikian, maka nerakalah tempat kembalinya.

Oleh itu, hati-hatilah di dalam melakukan setiap amalan dan pohonlah pimpinan Allah agar setiap amalan yang kita lakukan adalah kerana mengharapkan keredhaan Allah semata-mata dan bukan untuk kepentingan diri dan hawa nafsu sendiri.


By : Intelektual Sufi
Istiqomah Centre (I.C.)
Kampung Baru Pusu Tiga,
Kuala Terengganu, Terengganu.
07.38am

Tiada ulasan:

Catat Ulasan