Imam Ibnul Wardi

Inspirasi Qurani Meriahkan Ramadhan

Bicara Kebaikan

[Insert link title here]

Iqra' Mudah Meriahkan Ramadhan

Selasa, 9 November 2010

Memaknakan Sebuah Pengorbanan


Sungguh banyak kisah dalam sejarah kehidupan manusia yang dapat menjadi contoh sebuah pengorbanan, baik dalam kisah orang terdahulu sebelum Nabi Muhammad saw, mahupun kisah pengorbanan baginda s.a.w. dan para  sahabatnya, dan kisah-kisah perjuangan umat sesudahnya sampai saat ini. Bulan zulhijjah yang cukup sinonim dengan kisah pengorbanan yang perlu kita sama-sama dan hayati sejarah umat-umat terdahulu agar dapa kita jadikan panduan dan pembakar semangat dalam menggalas peranan dan tanggungjawab dalam meneruskan perjuangan mereka untuk menegakkan agama Allah s.w.t. dalam kehidupan kita dan umat manusia seluruhnya.

Perhatikan sejarah Nabi Nuh a.s, 950 tahun waktunya dia korbankan untuk menyeru kaumnya untuk berbakti dan beribadah kepada Allah, tapi tidak ada yang menghiraukan seruannya kecuali sedikit, dan bahkan istri dan putranya sendiri tidak beriman kepadanya.

Beratnya penanggungan jiwa nabi Ibrahim a.s. dan Nabi Ismail a.s ketika diperintah melakukan penyembelihan. Tiada bandingan dengan pengorbanan penyembelihan haiwan ternakan.Malah habuan segera diberikan oleh Allah s.w.t. dengan memakan daging korban tersebut. Sedangkan Nabi Ibrahim bakal kehilangan anak tersayang. Tentu naluri kebapaan beliau tidak sanggup berpisah dengan  anaknya. Namun, rasa kehambaan penyerahan kepada Allah s.w.t. mengatasi segala-galanya. Demikian pula dengan nabi Ismail a.s yang bakal mengakhiri hidupnya di tangan bapanya sendiri. Namun kerelaan beliau itu lambang pengorbanan suci dari seorang hamba kepada Allah s.w.t.

Keringat yang dialirkan oleh baginda Rasulullah s.a.w., titisan darah yang mengalir ketika Perang Uhud, susah -payah berhijrah ke Madinah, sabar menerima tekanan dan seksaan kaum Musyrikin dan pelbagai macam lagi derita yang dilalui baginda tidak lain dan tidak bukan SEMUA itu adalah untuk KITA... UNTUK KITA ... Semata-mata untuk pastikan ummatnya ini selamat dan sejahtera di hadapan Allah s.w.t. di akhirat nanti, maka segala halangan dan derita sanggup ditempuhi oleh Rasulullah s.a.w.

Saidina Abu Bakar pernah ditanya apabila beliau sanggup mengorbankan semua hartanya di jalan Allah, apalagi yang tinggal untuknya? Beliau menjawab : “Allah dan Rasul-Nya!”. Saidina ‘Umar al-Khattab pernah berkata : “Aku tidak dapat tidur di siang hari kerana bimbang urusan aku dengan rakyat tidak selesai, dan aku tidak dapat tidur di malam hari kerana bimbang kalau urusan aku dengan Tuhanku tidak selesai”. Demikian pula para sahabat yang lainnya, mereka sanggup menukar ganti nyawa mereka demi untuk kemuliaan Islam kerana Allah s.w.t.

Perhatikan pula kisah pengorbanan sahabat mulia Mush'ab bin Umair. la adalah seorang pemuda bangsawan Quraisy, gagah, tampan, kaya dan terhormat, namun beliau mengorbankan semua kehormatannya di masa jahiliyah menuju kehormatan di masa Islam, walaupun harus berpisah dengan keluarganya. Bahkan ibu yang sangat mencintainya mengancam akan bunuh diri apabila puteranya tetap memeluk agama Islam. Namun Mush'ab si pemuda tampan itu tetap memilih Islam, sehingga menemukan syahadah di perang Uhud, saat itu beliau hanya memakai sehelai baju, yang sekaligus menjadi kafannya, yang apabila wajahnya ditutup maka kakinya tersingkap, dan apabila kakinya ditutup maka wajahnnya terbuka. Kerana dengan pengorbanan itulah Mush'ab menggapai cinta Tuhannya dan menghuni taman-taman Syurga serta diiringi oleh 70 bidadari.

Demikian pula kisah pengorbanan ulama pendakwah kontemporeri terkemuka, Sayyid Qutb. la mengorbankan ilmu, hidup, harta dan bahkan "kedudukan terhormat" sebagai menteri pendidikan yang dijanjikan oleh Presiden Jamal Abdul Nasr apabila ia ingin merubah prinsip-prinsipnya. Tetapi sesuatu yang telah menjadi prinsip hidup bagi Sayyid tetap menjadi prinsip, walaupun harus mengalami penyeksaan di penjara dan menjemput syahadah di tali gantung.

Itulah beberapa kisah pengorbanan tokoh-tokoh sejarah kemanusiaan. Dan sejarah manusia yang masih akan berlangsung sampai hari kiamat, akan selalu mencatat dan meminta para pelaku sejarah yang berani mengorbankan diri, harta, waktu dan segala yang ia memiliki dalam rangka mempertahankan kebenaran."

Bagaimana dalam konteks hari ini, sungguh banyak di hadapan kita peluang untuk berkorban. terutama kerana kebenaran telah didominasi oleh kejahatan, jumlah pelaku kebenaran jauh lebih sedikit dari jumlah pelaku kejahatan, dan pelaku kebenaran jauh lebih lemah dari berbagai kekuatan yang dimiliki para pelaku kejahatan; kekuatan politik, ekonomi, fizik dan lain sebagainya ada di tangan mereka.

Tapi, jangan berkecil hati dulu!! Kerana sumber kekuatan Rasulullah, para sahabat, ulama kontemporeri, dan sebagainya, adalah sumber kekuatan kita juga, iaitu Allah SWT, la Allah kekuatan yang sesungguhnya. Dan Allah akan bersama kita, apabila kita ingin mengikuti jalannya para Rasul, iaitu berjuang dan berkorban merebut kekuatan-kekuatan mereka, berjuang memperbanyak jumlah pelaku kebaikan, sehingga pada gilirannya kebenaran akan menjadi jaya, dan sebaliknya kebatilan akan runtuh.

Walaupun dalam perjuangan itu banyak harta yang habis serta jiwa yang gugur, tetapi sejarah kemanusiaan akan mencatatnya sebagai buah bibir generasi-generasi mendatang, dan Allah akan memberinya kedudukan yang mulia di sisi-Nya.

PENGORBANAN KITA DAN MEREKA

Berkorban, untuk siapa, itu bergantung kepada keadaan. Kadang-kadang kita perlu berkorban, untuk mereka di sekeliling kita. Ada kalanya, kita juga perlu berkorban untuk mereka yang tak pernah kita jumpa dan kenal. Jangan pernah kita lupa, cerita cinta agung, junjungan besar Muhammad SAW yang mulia. Betapa banyak pengorbanan yang dipertaruhkan demi melihat ummat selepasnya menerima cahaya kebenaran. Betapa banyak derita yang dilalui demi memastikan agama tauhidlah yang kita anuti. Baginda tidak pernah mengenali kita, apatah lagi berjumpa dengan kita, ummat selepas kewafatannya. Tetapi kesan pengorbanannya kita rasai hari ini. Kesan cintanya kita nikmati sehingga kini, ajaran Islam yang diperjuangkannya kerana Allah. Itu kisah Rasulullah SAW bersama sayangnya kepada ummat, bersama cintaNya kepada Yang Maha Esa. Kisah kita?

Lihat pula ibu bapa kita. Setinggi mana pengorbanan mereka membesarkan anak-anak yang dikasihi. Selapang mana hati mereka memberikan apa yang terbaik untuk anak-anak tercinta mereka rasai. Tak kisah berhujan panas berpenat lelah demi mencari sesuap rezeki. Semuanya demi melihat anak tersayang hidup bahagia serba cukup semuanya. Tetapi adakah mereka mengharapkan balasan daripada anak-anak mereka atas setiap keringat yang diperah? Adakah mereka mengharapkan bayaran daripada anak-anak mereka atas setiap lelah yang dirasa? Pengorbanan mereka tiada siapa mampu membalasnya. Itu mereka. Kita?

Kita. Berkorban untuk ibu bapa? Seakan janggal bunyinya. Kepada orang tua, saya kira sepatutnya tiada istilah pengorbanan untuk mereka, tetapi ia adalah suatu KEWAJIPAN dan SURUHAN yang Allah letakkan untuk kita berikan yang terbaik untuk mereka selagi masih bernyawa. Segalanya, hanya yang terbaik untuk mereka.

Berkorban untuk sahabat? Pernah buat? Andai sayang kita kepada kawan itu yang sebenar, kasih kita kepada sahabat itu yang sejati, tiada halangan untuk kita berkorban untuknya. Siapa yang tidak ingat. Kisah As-Siddiq mempertaruhkan nyawa demi kekasihnya, junjungan mulia nabi kita. Ketika hanya berdua di dalam gua kelam, dia sedaya upaya menahan bisa yang menular, hanya untuk memastikan kekasih hati lena dengan aman di atas ribanya. Tidak sampai hati… Ada yang lupa? Kisah Mus’ab dan para sahabat di perang Uhud mengepung dan mempertahankan nabi yang dikasihi di saat paling genting, ketika Baginda dijadikan sasaran puak musyrikin, sehingga ada yang syahid, rebah ke bumi. Pengorbanan yang hanya Allah mampu memberi ganjaran. Apa pula cerita kita dan sahabat sendiri? Pernah rasa?

Bagaimana pula berkorban untuk ummat? Pasti ramai yang mengerut dahi. Mampukah kita di zaman ini? Berkorban harta atau nyawa. Kita belum mampu melaksanakannya, kerana kita belum sepenuhnya kasih kepada ummat. Kita belum sepenuhnya cinta kepada mereka. Sudahnya, yang berperang terus sengsara, yang kebuluruan terus kelaparan, yang lemah terus tertindas, yang miskin terus dilupakan. Itu kisah kita dan pengorbanan untuk ummat yang masih belum terlaksana. Gembira?

 BERKORBAN, APA YANG KITA HARAPKAN?

Pengorbanan, sesuatu yang anda lakukan tanpa memikirkan kepentingan sendiri. Ya, itu betul. Ironinya, ada yang selepas berkorban mengungkit semula cerita kebaikannya, mengungkit semula kisah pengorbanannya, kononnya dia telah melakukan segalanya. Ada yang mengungkit semula, kerana merasakan pengorbanannya sia-sia dan tidak dihargai insan sekelilingnya, merasakan pengorbanannya tidak mendatangkan kebaikan dan sebarang balasan. Tanya diri soal hati. Adakah kita melakukan pengorbanan untuk orang lain dengan harapan ada yang berkorban untuk kita suatu masa nanti?

Pengorbanan bukan untuk dikenang sendiri dalam hati, dan bukan untuk diungkit –ungkit di hadapan orang. Itu memberi dengan mengharapkan balasan insan, bukan pengorbanan ertinya. Pengorbanan mestilah ikhlas dari hati, lahir dari kasih dan cinta yang ingin dibuktikan. Untuk setiap pengorbanan kamu kepada sahabat, untuk setiap yang kamu korbankan untuk ummat, jangan harapkan balasan dari insan. 

Berkorbanlah, tak kira untuk siapa. Untuk keluarga, untuk sahabat, untuk ummat dan mereka di sekelilingmu. Tetapi kerana siapa kita berkorban, itu yang menjadi keutamaan. Berkorban kerana makhluk, mereka tidak punya apa untuk diberi sebagai balasan.

Berkorbanlah kerana Allah, di situ ada nilai ibadah seorang hamba, hanya Dia Yang Maha Kaya mampu membalasnya. Berkorban, ketepikan kepentingan diri, dan lepaskan apa yang kamu miliki dan yang paling kamu sayangi, demi Allah, dan yakinlah ganjarannya hanya yang terbaik di sisiNya Yang Maha Memiliki dan Punya segalanya.

“…sesungguhnya solatku, perbuatanku, hidupku dan matiku hanyalah kerana Allah Taala…”

Selamat belajar dan menghayati apa itu pengorbanan, dan carilah variasi pengertiannya dalam hidup kita seharian.

Wallahua’lam.

al-Faqir Ilallah,
Ibnu Jamal as-Sabahi
Musafir Sebuah Perjalanan Yang Panjang...

Sabtu, 30 Oktober 2010

MAKNA SEBUAH PENGALAMAN HIDUP


Pagi itu,  saya dan beberapa orang sahabat seperjuangan keluar untuk menuju ke suatu destinasi dalam menyelesaikan sebuah misi dakwah & tarbiyah. Dalam masa yang sama dengan izin Allah, saya berpeluang untuk menyaksikan pesona langit tatkala fajar sedang merekah.

Secara spontan terdetik di dalam hati membisikkan, indahnya ciptaan Tuhan. Tapi mungkin kealpaan selama ini menyebabkan diri ini seolah-olah tidak pernah mengetahui rahsia di sebalik terbitnya matahari. Matahari tanpa lelah dan jemu terbit saban hari memancarkan cahayanya menerangi bumi dan memperlihatkan keindahan yang membuatkan hati merasa damai dan takjub kepada Dzat yang menciptakan-Nya. Subhanallah… 

Mudah-mudahan diri ini tidak lagi alpa… Aameen Ya Rabb…

Maksud firman Allah s.w.t. : 

“Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. dan tidak ada sesuatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.” (al-Isra’ : 44) 


Ya Ilahi Robbi,
Di pagi yang hening itu,
Ku dapat melihat pancaran sifat-Mu,
Pada sinaran matahari pagi hari.
Ya Ilahi Robbi,
Pada hela nafas dan langkah kaki ini,
Jua cahaya matahari yang menyinari,
Ku mengakui KAU-lah an-Nuur,
Yang Maha memberi Cahaya.
Perjalanan Hidup Yang Bermakna

Aku cuba merakamkan fenomena yang berlaku saban pagi itu melalui sebuah kamera. Sebuah keindahan yang menarik untuk di abadikan. Tapi rupanya, tidaklah semudah mana untuk merakam gambar matahari pagi. Setelah berkali-kali mencuba, barulah berpuas hati.

Satu kepelikan yang berlaku dan menjadi tanda tanya pada diri tatkala menyaksikan matahari yang kelihatan berbeza warna di pandangan mata dan lensa kamera. Cahaya kemerahan pada matahari terlihat melalui pandangan mata, sedangkan hanya warna keputihan yang terpapar dalam lensa kamera. Aku jadi tertanya-tanya? Hati mula berbisik dan akal mula berfikir, adakah sesuatu yang tersirat disebalik fenomena ini?

Terasa seolah-olah Allah sedang berbicara kepada  hamba-Nya, 

Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Kerana sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada.(al-Hajj : 46) 

Rasa ingin tahu itu mengundang gerak usaha untuk mendapatkan maklumat mengenainya. Akhirnya, ‘Tuan Guru Hj’. Google menjadi sasaran. Melaluinya aku memperoleh maklumat mengenai fenomena penyerakan cahaya yang ada perkaitan dengan peristiwa yang telah di lalui tadi.

Rupa-rupanya, matahari yang tertangkap di lensa kamera adalah gambaran matahari yang sebenar dan hakiki dan bukan yang kelihatan di pandangan mata kasar. Warna kemerahan yang kelihatan itu sebenarnya adalah hasil daripada fenomena yang disebut ‘Penyerakan cahaya’ (Rayleigh Scattering).

Fenomena ini terjadi bila mana ruang udara dicemari kepulan asap atau seumpamanya seperti jerebu akan menyebabkan cahaya putih daripada matahari kelihatan kemerahan pada pandangan mata kasar. Mungkin keadaan yang ber’jerebu’ pagi itulah yang menciptakan satu pengalaman hidup yang baru buatku melalui peristiwa tersebut.

Belajar daripada Alam

Peristiwa ini, dapat memberi pelajaran dan inspirasi kepada diri yang mahu berfikir betapa terbatasnya pandangan mata manusia. Pandangan mata kita ini seringkali tertipu ketika mana melihat dan menilai sesuatu yang terzahir di pandangan mata yang terkadang jauh daripada hakikat yang sebenar. Terimalah hakikat sebagai seorang hamba Allah, betapa lemahnya kita dan betapa kita tidak boleh bergantung hanya pada pandangan mata ketika melihat dan ingin menilai sesuatu.

Demikianlah kita sebagai hamba Allah yang beriman seharusnya menyedari bahawa hakikat manusia yang diciptakan Allah dikurniakan mata hati yang memiliki kekuatan dan lebih peka untuk mengesan serta membezakan antara yang hak dan batil ketika ianya terbentang di hadapan mata kasar. Mengingatkan kita (buat peminat nasyid) kepada sebuah lirik lagu yang cukup menarik untuk di hayati.

Pandangan mata selalu menipu,  

Pandangan akal selalu tersalah,  

Pandangan nafsu selalu melulu,  

Pandangan hati itu yang hakiki.


Jerebu dan Mata Hati

Mari kita merenung dan bermuhasabah diri dengan melihat sejenak perjalanan kehidupan yang telah kita lalui. Betapa banyak kesilapan yang terhasil dalam keadaan sengaja atau pun tidak, kesan daripada pandangan mata yang mungkin tidak berupaya untuk menapis penyerakan cahaya, dan pengembaraan akal yang mungkin di landa ‘jerebu’ atau ‘asap yang tebal’ sehingga menejerumuskan diri ke jalan yang silap.

Jika cahaya matahari yang terang benderang dan jelas kelihatan boleh menyebabkan kita kadangkala tertipu dengan zahirnya. Demikian pula ibrah kebenaran petunjuk al-Quran sebagai cahaya yang mampu menyuluh kehidupan kita kadangkala kita sendiri tersalah dalam mentafsirkannya.

Kenapa ini berlaku?

Adakah mungkin kerana mata hati yang berfungsi untuk menilai kehidupan di landa ‘jerebu’ seperti mana yang berlaku pada sang matahari sehingga cahayanya yang putih kelihatan cahaya kemerahan?

Apa agaknya ‘jerebu’ yang menyilapkan pandangan mata hati itu?

Hakikatnya, semua ini bermain dengan kemungkinan-kemungkinan yang adakalanya kita sendiri tidak pasti atau tidak sedar apakah perkara sebenarnya.

Mungkinkah kita masih dibelenggu prasangka buruk, prinsip hidup yang tidak tepat, pengalaman silam, kepentingan diri, sudut pandang yang berbeza, dan hasil pembacaan yang sehingga menimbulkan ketidaksefahaman antara sesame sendiri. Bersangka buruk kepada orang lain, prinsip pada selain daripada Allah, merasakan diri lebih daripada orang lain kerana pengalaman hidup,keliru memilih apa yang lebih penting dan tidak mahu meraikan perbezaan pendapat. Terasa halus bicara Allah melalui kalam-Nya yang indah : 

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, Maka peliharalah kami dari seksa neraka.(Ali-Imran 191-192) 

Firman-Nya lagi :-   …Sesungguhnya telah datang kepadamu cahaya dari Allah, dan sebuah kitab yang jelas. Dengan kitab itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keredhaan-Nya ke jalan yang selamat. Dan Allah mengeluarkan orang-orang itu dari kegelapan kepada cahaya yang terang-benderang dengan izin-Nya, dan menunjuk mereka ke jalan yang lurus. (Al-Maaidah, 15-16)


Agar mata hati terus tajam, marilah siraminya dengan zikrullah melalui lafaz-lafaz zikrullah, ingatan daripada teman-teman dan sahabat-sahabat yang prihatin, nasihat daripada para ustaz dan murabbi serta pengalaman hidup yang berguna untuk akhirat dan dunia kita. Semoga ‘jerebu’ yang mengaburi mata hati akan sirna. Zikrullah ibarat hujan yang membasahi bumi yang dapat membersihkan hati yang ditutupi ‘jerebu’ sebagaimana jerebu yang melanda bumi sirna dengan turunnya hujan.

Hati kalau sudah bersih,
Pandangannya akan menembus hijab,
Hati jika sudah jernih,
Firasatnya akan menepati kehendak Allah. (Dengan izin-Nya)

Makna Sebuah Pengalaman Hidup

Menghampiri tempoh setahun setengah (bermula April 2008) lahir dalam dunia dakwah dan tarbiyah kontemporari secara rasmi ini sebenarnya tidak ada apa-apa yang boleh dibanggakan. Tempoh yang masih terlalu muda sebenarnya, masih merangkak walaupun dalam keadaan usia yang telah lanjut. Bahkan pengalaman apalah sangat yang dapat diperolehi dalam tempoh sesingkat itu? 

Sesungguhnya perjalanan dakwah dan tarbiyah ini adalah suatu perjalanan yang jauh. Sebuah perjalanan menuju sebuah kesempurnaan ubudiyah kepada-Nya. Pahit manis dan asam garam dalam menjalani hidup inilah yang akan mewarnai kehidupan. Tanpanya mungkin nikmat kehidupan ini tidak dapat dirasai. 

Indahnya tangisan kesedihan akibat ujian kesusahan dalam menggapai redha Allah.

Pahitnya kelalaian lantaran tidak mensyukuri nikmat kurniaan Allah yang banyak.

Masamnya kehidupan bila hanya memikirkan kepentingan diri sendiri.

Manisnya hidup andai dapat memberi manfaat kepada orang lain.

Indahnya pertemuan dan perkenalan dalam naungan redha Ilahi,

Pahitnya prasangka buruk dan perpecahan lantaran keegoan dan mementingkan diri sendiri.

Demikianlah sebahagian pengalaman yang mewarnai kehidupan insan yang pastinya tidak akan sama orang yang melaluinya dengan yang tidak merasainya sendiri. Itulah erti sebuah pengalaman hidup. Pengalaman yang akan mematangkan diri dalam menjalani kehidupan yang saban hari akan semakin mencabar. 

 “Usaha memperbaiki diri bukan suatu suratan (destiny) tetapi adalah suatu perjalanan (journey). Malah, tidak keterlaluan kalau dikatakan bahawa perjuangan memperbaiki diri adalah perjuangan nafas panjang (The Long Breath War). Kita akan sentiasa berubah, samada menjadi orang yang lebih baik atau sebaliknya. Setiap hari, proses perubahan sentiasa berlaku. Jika tidak menaik, kita pasti sedang menurun.” 

p/s : Kredit buat sahabat-sahabat seperjuangan, yang tidak lekang menasihati, mengingatkan, mengajar dan menunjuk jalan. Izinkan untuk aku ungkapkan suatu ungkapan yang masih belum ku ungkapkan secara berhadapan dengan kalian bahawa sesungguhnya : “Jalan Dakwah dan Tarbiyah ini indah, kerana ada Kamu.”
 
al-Faqir Ilallah,
Ibn Jamal as-Sabahi,
Seorang perantau musafir perjuangan.
“Jangan Jera’untuk belajar” – Versi Sabah -