Imam Ibnul Wardi

Inspirasi Qurani Meriahkan Ramadhan

Bicara Kebaikan

[Insert link title here]

Iqra' Mudah Meriahkan Ramadhan

Sabtu, 21 Jun 2014

HUJUNG MINGGU YANG MENYEGARKAN JIWA...

Lafaz Alhamdulillah aku ulangi berkali-kali sebagai tanda rasa syukur ke hadrat Ilahi yang telah memberikan kesempatan buatku duduk di dalam beberapa taman daripada taman-taman syurga..

Al-kisahnya bermula selepas menerima satu pesanan bergambar melalui WHATSAP yang dihantar oleh seorang insan yang dikasihi Allah dan semakin dekat dihati.- Semoga Allah merahmati hidupnya -

Pesanan iklan banner
 Pesanan bergambar mengenai satu majlis pengajian kitab bersanad oleh Syeikh Muwaffaq Al-Murabi' yang berlangsung di Masjid Jame' Pengadang Baru yang mempunyai keistimewaannya sendiri sentiasa hidup dengan majlis-majlis ILMU..






Hanya Allah sahaja yang tahu betapa besarnya nikmat yang dianugerahkannya buat mereka yang sentiasa merasa berhajat kepada ilmu. Pada asalnya program ini akan berlangsung selama 3 hari iaitu bermula 19-21hb jun 2014 (2.30pm - 6.30 pm) yang akan menghabiskan pembacaan 5 buah kitab.

Namun atas sebab-sebab tertentu, hanya 4 buah kitab yang dibacakan dan program hanya berlangsung selama 2 hari. Apapun secara peribadinya program ini berjalan dengan baik dan sangat bermanfaat Inshaa Allah...2 buah kitab yang dirasakan paling dekat dengan diriku adalah "Kitab Hadith 40 Imam Nawawi & Kitab Al-Hikam Ibnu Athaillah yang sedari dulu tidak jemu untuk membaca, mengkaji dan menghayati setiap daripada perbahasannya walau belum berkesempatan untuk menghabiskan pengkajian terhadapnya. Semoga saja bisa ISTIQOMAH...



Syeikh Muwaffaq Al-Murabi'
Sekitar jam 5.40 minit petang 20hb (Jumaat) pembacaan kitab ditamatkan dengan pembacaan Kitab "Syamail Muhammadiyyah" Imam At-Tirmizi. Kemudian beransur dengan seorang teman speengajian di Unisza mencari kedai makan sebab perut benar2 terasa kosong kerana tidak berkesempatan untuk makan tengahari sebelum masuk kelas pengajian seusai solat jumaat..

Malam harinya, sekali lagi Allah gerakkan hati untuk mengunjungi sebuah tempat yang menyimpan banyak kenangan dan sejarah dalam hidup bersama dengan insan-insan yang dimuliakan Allah. Bahkan disitu jugalah aku mengenali seorang insan yang mulia. Alhamdulillah berbetulan insan mulia itu bertugas sebagai pengkuliah maghrib. Bahasanya lembut, pertuturan yang sedikit lambat dan pembacaan yang teratur dan teliti beliau memetik beberapa buah hadith berkenaan dengan tujuan dan matlamat belajar daripada 'Kitab Pelita Penuntut". Beliaulah yang aku anggap MURABBI yang tidak jemu mendidik dan memberi ilmu terutamanya buat insan yang sangat kurang dan lemah adabnya dengan guru2 ini.


Antara perkara yang sangat dititikberatkan dalam kuliah maghrib ini adalah berkenaan perihal 2 jenis ulama' iaitu ulama' yang beramal dengan ulama' as-su' (ulama' yang jahat). Jahatnya ulama' bukannya jahat membunuh, merompak, mencuri dan sebagainya. Tapi jahatnya adalah kerana amanah ilmu itu hanya untuk kepentingan periuk nasinya sahaja bukan untuk memartabatkan agama Allah s.w.t. dimuka bumi ini. Sungguh nasihat yang menyentap diri yang bergelar sebagai guru kepada anak-anak pelajar. Rasa malu meresap ke dalam jiwa, rasa takut dan bimbang tergolong dalam golongan Ulama' as-su' yang disebutkan di dalam kitab tersebut. Na'uzubillah Min Zalik...


Selesai solat fardhu Isyak, aku mengambil kesempatan bertemu muka dengan Murabbi dan bertanya khabar, beliau berkongsi satu perkara yang amat didukacitakannya kerana tidak sempat mendalami ilmu perbankan Islam yang sebenar daripada al-Marhum Tuan Guru Haji Harun Taib. Allah... itulah ungkapan yang sering terulang di bibir murabbi ini... Sungguh aku malu padanya kerana beliau insan yang sangat dekat dengan Allah. Dari situ terdetik secara tidak langsung untuk menelusuri amanah itu... Tapi "ILMU PERBANKAN" apakah sesuai untuk dijadikan sebagai lanjutan pengajian di peringkat M.A. untuk orang yang hanya memiliki sarjana muda pengajian Islam Dakwah ini. Semoga saja ada peluang bisikku di dalam hati sambil berdoa...


Sebelum kembali menjalankan tugas yang di amanahkan, Allah berikan kesempatan untuk bertemu dengan sahabat-sahabat seperjuangan. Sri Budi Tom Yam menjadi saksi pertemuan kerana Allah itu. Sambil makan dan berbincang2 mengenai hala tuju Intelektual Sufi Centre yang masih di takuk yang lama. Merencana pembangunan ke hadapan agar benar-benar bisa bermanfaat untuk ummah.. Inshaa Allah

Delegasi Intelektual Sufi Generation
Dalam perjalanan pulang dengan memandu "Kereta Haiwan" yang di amanahkan kepadaku membawanya. Dalam keadaan yang sedikit keletihan, dan mengantuk aku hampir2 mengalami musibah kerana adakalanya terlelap ketika sedang memandu. Tapi Alhamdulillah, Allah masih beri beluang untuk terus berbakti... Dalam hati aku selalu berdoa..

Ya Allah...
"Janganlah Engkau Matikan Aku Dalam Keadaan Masih Menanggung Hutang."

Semoga Allah merahmati kehidupan kita semua...

Al-Faqir Ila Allah,

Mahmud Jamaludin Al-Hafiz As-Sabahi
Prinsipal Trainer & Motivator
Intelektual Sufi Centre (Training & Services)
No Hp : 013-204 1392


Selasa, 10 Jun 2014

MENCARI MURABBI...



Jika orang berpenyakit lahiriah, mestilah dicari doktor yang bertauliah dan yang berlesen mengubatinya. Jika yang merawat pesakit itu bukan doktor, saya yakin hampir semua negara akan bertindak menghukumnya kerana boleh membahayakan nyawa manusia. Lebih-lebih lagilah nak merawat penyakit batin yang jauh lebih rumit, mestilah cari orang yang berkelayakan, yang tahu dan faham penyakit dan cara rawatannya.

Jika merawat penyakit yang lahirpun payah, beribu kali lebih payah merawat penyakit batin. Kerana manusia perlu dirawat anggota batinnya, iaitu akal, nafsu dan hati. Perjalanannya sangat halus dan seni.

Zaman ini amat payah nak dicari klinik mengubat penyakit batin (mazmumah), kerana jarang orang sedar yang dia sedang mengalami penyakit. Kalau ada yang sedar, mencari perawatnya pula payah.

Mendidik manusia tidak cukup hanya memberi ilmu seperti yang dilakukan oleh para ustaz, guru, cikgu atau muallim. Manusia perlukan murabbi atau rabbani kerana kejahatan manusia itu terlalu seni dan unik sekali.

Murabbi atau rabbani, beberapa sifat yang perlu ada padanya iaitu mesti berilmu, beramal, berakhlak mulia, menghayati syariat, boleh mendidik manusia serta boleh dicontohi.

Murabbi dengan murid terus berhubung sampai mati. Hubungan murabbi dengan murid seperti anak dengan ibu bapa bahkan lebih daripada itu tidak ada putusnya. Kerana syaitan dan nafsu yang merosak hati tidak pernah rehat.



Hubungan murabbi atau rabbani dengan murid adalah hubungan hati dengan hati atau roh, berlangsung sampai mati.

Bagaikan hubungan Rasul dengan Sahabat, adalah hubungan roh dengan roh, jiwa dengan jiwa. Mereka kasih-mengasihi, cinta-mencintai, tidak boleh diputuskan oleh apa sekalipun kecuali masing-masing atau salah satu memutuskannya kerana tidak ada hubungan dengan Tuhannya lagi.


Mari kita lihat bagaimana murabbi agung, Rasulullah ﷺ mendidik para sahabat. Rasulullah ﷺ mendidik dengan sikap dan akhlak. Apa yang baginda cakapkan, baginda laksanakan. Seluruh kandungan Al-Quran itu ada pada diri baginda Rasul, lahir dan batin. Sehingga Ummul Mukminin, Sayidatina Aisyah menggelarnya Al Quran yang berjalan.

Kaedah ini, iaitu guru mengamalkan terlebih dahulu apa yang hendak diajar dan dididik, sebelum diajarkan kepada muridnya, adalah rahsia pendidikan yang cukup penting. Inilah yang perlu ada pada diri seorang murabbi.

Allah benci dan marah kepada seseorang yang pandai bercakap tapi tidak berbuat. Dia akan membuatkan orang yang diajarpun bersikap serupa. Sehingga ilmu hanya untuk dibangga, tidak dilaksana, ilmu menjadi sia-sia.

Rasulullah ﷺ telah buktikan tentang praktikalnya Al Quran, sekaligus memberi contoh dan tunjuk ajar bagaimana cara hidup Islam yang indah itu. Sikap dan akhlak baginda dicontohi para sahabat,. Bahkan, dari kerana keindahan dan kebenaran Islam itu terserlah dalam peribadi Rasulullah ﷺ, para sahabat berlumba-lumba untuk meniru apa sahaja yang dilakukan baginda.

Rasulullah ﷺ benar-benar dikagumi, dicintai, dirindui serta diikuti perilakunya. Kerana benar dan baiknya Rasulullah ﷺ itu, hingga para sahabat sanggup bergalang nyawa mempertahankannya. Jiwa mereka hidup dengan didikan Rasulullah, hingga sanggup berjuang dan berkorban demi Allah dan Rasul.


Itulah hasil didikan melalui sikap dan akhlak. Itulah didikan yang diperlukan umat hari ini melalui seorang murabbi. Didikan begini mampu mengikat hati-hati manusia, bagaikan satu binaan bangunan yang kukuh. Sedangkan menyatukan hati manusia itu amat payah.

وَأَلَّفَ بَيۡنَ قُلُوبِہِمۡ‌ۚ لَوۡ أَنفَقۡتَ مَا فِى ٱلۡأَرۡضِ جَمِيعً۬ا مَّآ أَلَّفۡتَ بَيۡنَ قُلُوبِهِمۡ وَلَـٰڪِنَّ ٱللَّهَ أَلَّفَ بَيۡنَہُمۡ‌ۚ إِنَّهُ ۥ عَزِيزٌ حَكِيمٌ۬

Dan (Dialah) yang menyatu-padukan di antara hati mereka (yang beriman itu). Kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi, nescaya engkau tidak dapat juga menyatu-padukan di antara hati mereka, akan tetapi Allah telah menyatu-padukan di antara (hati) mereka. Sesungguhnya Dia Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (Al-Anfal:8:63) 

Inilah hakikat yang sedang kita lihat dalam masyarakat kita hari ini. Penyakit mazmumah yang ada dalam diri umat, hasad dengki, dendam, bakhil, sombong, riyak dan lain-lain memecahkan hati-hati manusia. Hinggakan hendak mendamaikan suami dan isteri yang bergaduhpun payah, apatahlagi antara dua negara yang berperang. Seluruh pemimpin dunia gagal mententeramkan keadaan dunia yang huru-hara ini.

Kerana di zaman sekarang yang ramai adalah muallim, cikgu,ustaz, guru atau kiyai, bukan murabbi atau rabbani. Murabbi dan rabbani di zaman ini adalah bilangan jari, susah dicari.


Lantaran itulah payah hendak mendidik manusia menjadi baik dan jujur, kerana mubaligh atau guru dengan murid lebih kurang sama saja perangainya, kecuali ilmu..guru lebih sikit.

Amat susah mencari pendidik di hari ini (guru atau rabbani) yang ada ilmu, mengamalkan, berakhlak mulia, menghayati, boleh mendidik dan terus berhubung dengan muridnya hingga mati.

Lihatlah hasil dari guru kebanyakannya hanya memberi ilmu semata-mata. Tabiat manusia tidak berubah, murid-murid melawan guru, melawan ibu bapa. Hubungan guru dengan murid tidak ada. Murid bergaduh sesama mereka, malah sanggup pukul guru atau sebaliknya, guru pukul murid.

Setelah dewasa masing-masing ada tugas dan dapat kerja, berlaku rasuah, malas bekerja, hasad dengki, tidak sehati. Jatuh-menjatuhkan, zalim-menzalimi, mementingkan diri, hidup nafsi-nafsi. Zina, tipu-menipu, budaya liar yang jijik jadi budaya hidup mereka.

Kerana apa? Ampun maaf...yang memberi ilmu pun sama atau lebih kurang murid juga wataknya, kerana mereka sekadar muallim (pengajar), bukan murabbi atau rabbani...memang parah!


Hendak mendidik manusia bukan sebarang orang, bukan calang-calang orang melainkan dia pilihan Tuhan. Jika sekadar jadi guru bermotif makan gaji kerana sesuap nasi, apakah mampu mendidik manusia hingga cintakan atau takutkan Tuhan?

Pendidik bertaraf murabbi atau rabbani itu, dia umpama bayangan Rasul atau bayangan Nabi, seperti sabda Rasulullah, "Ulama itu pewaris Nabi."

Inilah yang berlaku kepada para sahabat Rasulullah ﷺ, bilamana Rasulullah wafat, mereka meneruskan perjuangan Nabi bersama dengan wataknya, mendidik manusia sepanjang masa.

Baginda hidup bersama sahabat-sahabat. Setiap waktu solat, mereka sama-sama berjemaah. Bila makan, mereka berkeliling satu dulang. Baginda duduk bertemu lutut dengan para sahabat. Bila ada sesuatu hendak dirundingkan, berbisik-bisiklah baginda dengan para sahabatnya. Duduknya tidak pernah tinggi dari sahabat. Pakaian tiada beza dengan yang lain.

Baginda bercakap, berbincang dan bermesra, bahkan bergurau dengan sahabat. Kalau ada sahabat yang tidak kelihatan olehnya, pasti baginda akan menanyakannya. Baginda akan ziarah ke rumah sahabat, sama-sama menguruskan jenazah dan hadir majlis kenduri bersama sahabat.

Apabila bermusafir atau keluar berjalan-jalan pasti baginda mengajak sahabat bersama-sama, hatta dalam berperangpun, mereka tetap bersama. Baginda tidak pernah membuat dirinya lebih istimewa daripada sahabat-sahabatnya. Susah sama ditanggung, senang sama dirasa.

Sikap dan akhlak begini yang membuatkan para sahabat senantiasa melihat, belajar dan terdidik untuk mengamalkan Al Quran dan Sunnah. Hati dan jiwa mereka bersih dari segala mazmumah, hingga lahir keindahan akhlak dan budi, menyerlahkan kebenaran dan keindahan Islam.

Kerana kurang atau tiada lagi ulama yang mencontohi akhlak Nabi ini, tidak benar-benar menjadi pewaris Nabi, sekadar mewarisi ilmu, bukan perjuangan dan akhlaknya, kita lihat umat Islam seluruh dunia kini dalam hidupnya tidak berkasih sayang, tidak boleh bersatu, tidak ada rasa bersama, tidak boleh bekerjasama, tidak bela-membela, takut dengan musuh-musuhnya, dan musuh-musuh tidak lagi takut padanya.

Umat Islam hari ini, sudah kehilangan ulama berwatak murabbi atau rabbani, yang ada hanya guru memberi ilmu, tapi tidak boleh dicontohi.

Di mana?

محمد فضلي بن يوسف
13 Jamadil Akhir 1432H
17 Mei 2011

Silakan share
NOTA OLEH : USTAZ Mohd Fadli Yusof (Ketua Misi Laman Dakwah Misi As-Syahadah) http://www.facebook.com/notes/mohd-fadli-yusof/mencari-murabbi/10150244737996719)

Isnin, 9 Jun 2014

NIAT-NIAT SAAT BERNIKAH...

 
Ramai yang hendak menikah tapi hanya niatnya hanya semata mata hendak melepaskan nafsu.
Kata Habib Ali Zaenal abidin Al Hamid..
 
 Disebabkan tidak belajar mengenai niat, berapa banyak kita terlepas ganjaran hanya sebab Niat.

Kata Ustaz Iqbal Zain Al Jauhari
" Niat umpama kepala paip, semakin besar dia membuka pili paip, semakin banyak air yg akn dia perolehi, semakin besar niatnya, semakin banyak hasil yang akan dia perolehi."

Kata Syeikh Feras Sallu
" kalau kita buat 1amal yang niatnya bukan kerana Allah, maka ianya akan tertolak "

Kata Syeikh Abdullah Jehaf
" Sentiasalah dibawa niat yang baik, jangan keluar rumah tanpa niat yang baik, Amalan yang kamu buat bila keluar dengan niat yang baik maka ianya akn membuatkan kamu dapat pahala.."

Kata Habib Muhammad As Saggaf(Fattabiouni)
" segala amal itu bila dilakukan hanya bergantung kepada Allah dan berwasilah kepada Nabi Muhammad pasti amal itu diterima Allah dengan penerimaan yang baik"

Niat Saat bernikah.

para ulama menyarankan kepada setiap orang yang hendak menikah agar meniatkannya dengan niat-niat berikut:

1. Saya menikah dengan niat untuk menjalankan sunnah Rasulullah SAW.

2. Saya menikah dengan niat untuk menjaga mata dari pandangan yang haram.

3. Saya menikah dengan niat untuk mendapatkan keturunan yang dapat memperbanyak jumlah umat islam.

4. Saya menikah dengan niat untuk meraih kecintaan ALLAH dengan berusaha mendapatkan keturunan yang mampu memimpin generasi umat manusia.

5. Saya menikah dengan niat untuk meraih kecintaan Nabi Muhammad SAW demi memperbanyak umatnya yang berkualiti hingga kelak di hari kiamat Rasulullah SAW bangga dengan hal tersebut. Dalam hadits disebutkan, “Menikahlah dan perbanyaklah keturunan! Sebab aku akan membanggakan kalian di hadapan umat-umat lain kelak di hari kiamat.”

6. Saya menikah dengan niat untuk memperoleh keberkahan dari doa yang dipanjatkan seorang anak solleh setelah saya wafat kelak,sekaligus berharap pertolongan dan syafa’at dari anak-anak tersebut jika mereka meninggal ketika masih kecil.

7. Saya menikah dengan niat untuk menjaga kehormatan istri dan memenuhi kebutuhannya, serta berniat untuk mencukupi nafkah istri dan anak-anak.

8. Saya menikah dengan niat untuk menjaga diri dari setan, menghilangkan kerinduan dan kecenderungan syahwat yang negatif, menjaga kemaluan dari perbuatan hina, menjaga pandangan, dan mengusir rasa was-was.

9. Saya menikah dengan niat untuk menyenangkan dan membahagiakan diri dengan cara duduk bersama pasangan atau memandang serta yang lainnya, agar boleh bertambah giat dan lebih tenang dalam beribadah.

10. Saya menikah dengan niat untuk mengurangi kesibukan hati dalam mengatur rumah, mengerjakan pekerjaan dapur, menyapu dan membersihkan, serta mendapatkan kemudahan hidup.

11. Saya menikah dengan niat untuk melatih diri dalam hal bertanggung jawab sebagai pemimpin rumah tangga, berusaha memenuhi keperluan isteri, sabar atas kelakuan dan keburukan mereka, berusaha memperbaiki akhlaq mereka, membimbing mereka kepada kebaikan, mencari rezeki yang halal untuk mereka, serta menjalankan kewajiban dalam mendidik anak-anak dengan pertolongan ALLAH.

12. Saya menikah dengan niat pada semua niat tersebut dan niat lainnya dari semua yang saya curahkan, saya ucapkan, dan saya kerjakan, dalam urusan pernikahan ini, kerana ALLAH SWT.

13. Saya menikah dengan niat seperti yang telah diniatkan oleh para hamba ALLAH yang solleh dan para ulama yang mengamalkan ilmunya. 

“Yaa ALLAH, berikan taufiq kepadaku seperti Engkau memberi taufiq kepada mereka, dan tolonglah aku seperti Engkau telah menolong mereka.”

Selasa, 25 Mac 2014

AL-KISAH : SAYA MAHU KELUAR DARI TARBIYAH SAJA !!!???

Ustaz, dulu ana merasa bersemangat dalam dakwah. Tapi kebelakangan ini rasanya semakin hambar. Ukhuwah makin kering. Bahkan ana melihat ternyata ikhwah banyak pula yang aneh-aneh. Begitu keluh kesah seorang mad'u kepada murabbinya di suatu malam.


Sang murabbi hanya terdiam, mencuba terus menggali semua kecamuk dalam diri mad'unya. "Lalu, apa yang ingin antum lakukan setelah merasakan semua itu?" sahut sang murabbi setelah sesaat termenung.

“Ana ingin berhenti saja, keluar dari tarbiyah ini. Ana kecewa dengan perilaku beberapa ikhwah yang justru tidak Islamik. Juga dengan organisasi dakwah yang ana geluti ini, kaku dan sering mematikan potensi anggota-anggotanya. Bila begini terus, ana mendingan sendiri saja..." jawab mad'u itu.
Sang murabbi termenung kembali. Tidak nampak raut terkejut dari roman wajahnya. Sorot matanya tetap terlihat tenang, seakan jawaban itu memang sudah diketahuinya sejak awal.
"Akhi, bila suatu masa antum naik sebuah kapal mengharungi lautan luas. Kapal itu ternyata sudah amat buruk. Layarnya banyak berlubang, kayunya banyak yang lapuk bahkan kabinnya berbau kotoran manusia. Lalu, apa yang akan antum lakukan untuk tetap sampai pada tujuan?" tanya sang murabbi dengan kiasan bermakna cukup dalam.
Sang mad'u terdiam berfikir. Tak kuasa hatinya mendapat umpan balik sedemikian tajam melalui kiasan yang amat tepat.
"Apakah antum memilih untuk terjun ke laut dan berenang sampai tujuan?" sang murabbi cuba memberi pilihan.

"Bila antum terjun ke laut, sesaat antum akan merasa senang. Bebas dari bau kotoran manusia, merasakan kesegaran air laut, atau bebas bermain dengan ikan lumba-lumba. Tapi itu hanya sesaat. Berapa kekuatan antum untuk berenang hingga tujuan? Bagaimana bila ikan jerung datang? Darimana antum mendapat makan dan minum? Bila malam datang, bagaimana antum mengatasi hawa dingin?" serentetan pertanyaan dihamparkan di hadapan sang mad'u.
Sang mad'u menangis tersedu. Tak kuasa rasa hatinya menahan kegundahan sedemikian. Kekecewaannya memuncak, namun sang murabbi yang dihormatinya tidak memberi jalan keluar yang sesuai dengan keinginannya.
“Akhi, apakah antum masih merasa bahawa jalan dakwah adalah jalan yang paling utama menuju ridho Allah?" Pertanyaan berat ini menghujam jiwa sang mad'u. Ia hanya mengangguk.
"Bagaimana bila kereta yang antum pandu dalam menempuh jalan itu rosak? Antum akan berjalan kaki meninggalkan kereta itu di tepi jalan, atau cuba memperbaikinya?" tanya sang murabbi lagi.
Sang mad'u tetap terdiam dalam sendu tangis perlahannya.

Tiba-tiba ia mengangkat tangannya, "Cukup ustaz, cukup. Ana sedar. Maafkan ana. Ana akan tetap istiqamah. Ana berdakwah bukan untuk mendapat pingat kehormatan. Atau agar setiap kata-kata ana diperhatikan..."
"Biarlah yang lain dengan urusan peribadi masing-masing. Ana akan tetap berjalan dalam dakwah ini. Dan hanya Allah saja yang akan membahagiakan ana kelak dengan janji-janji-Nya. Biarlah segala kepedihan yang ana rasakan jadi pelebur dosa-dosa ana", sang mad'u berazam di hadapan murabbi yang semakin dihormatinya.
Sang murabbi tersenyum. "Akhi, jama'ah ini adalah jama'ah manusia. Mereka adalah kumpulan insan yang punya banyak kelemahan. Tapi di balik kelemahan itu, masih amat banyak kebaikan yang mereka miliki. Mereka adalah peribadi-peribadi yang menyambut seruan Allah untuk berdakwah. Dengan begitu, mereka sedang diproses untuk menjadi manusia terbaik pilihan Allah."
"Bila ada satu dua kelemahan dan kesalahan mereka, janganlah hal itu mendominasi perasaan antum. Sebagaimana Allah ta'ala menghapus dosa manusia dengan amal baik mereka, hapuskanlah kesalahan mereka di mata antum dengan kebaikan-kebaikan mereka terhadap dakwah selama ini. Karena di mata Allah, belum tentu antum lebih baik dari mereka."
"Futur, mundur, kecewa atau bahkan berpaling menjadi lawan bukanlah jalan yang terbaik. Apabila setiap ketidak-sepakatan selalu ditangani dengan cara itu, maka sampai bilakah dakwah ini dapat berjalan dengan baik?" sambungnya panjang lebar.
"Kita bukan sekedar pemerhati yang hanya perlu memberi komen. Atau hanya pandai menuding-nuding sebuah kesalahan. Kalau hanya itu, orang kafirpun boleh melakukannya. Tapi kita adalah da'i. Kita adalah khalifah. Kitalah yang diserahkan amanat oleh Allah untuk menyelesaikan masalah-masalah di muka bumi. Bukan hanya pandai mendedah kelamahan, yang dgn nya boleh menjadikan kerja dalwah semakin rumit."
"Jangan sampai, kita seperti menyiram minyak ke bara api. Bara yang tadinya kecil tak bernilai, boleh menjelma menjadi nyala api yang membakar apa saja. Termasuk kita sendiri!"
Sang mad'u termenung merenungi setiap kalimat murabbinya. Azamnya memang kembali menguat. Namun ada satu hal tetap bermain dihatinya.
"Tapi bagaimana ana bisa memperbaiki organisasi dakwah dengan kemampuan ana yang lemah ini?" sebuah pertanyaan konstruktif akhirnya muncul juga.
"Siapa kata antum lemah? Apakah Allah mewahyukan begitu kepada antum? Semua manusia punya kemampuan yang berbeda. Namun tidak ada yang boleh menilai, bahawa yang satu lebih baik dari yang lain!" sahut sang murabbi.

"Bekerjalah dengan ikhlas. Berilah taushiah dalam kebenaran, kesabaran dan kasih sayang kepada semua ikhwah yang terlibat dalam organisasi itu. Karena peringatan selalu berguna bagi orang beriman. Bila ada sesuatu isu atau gosip, tutuplah telinga antum dan bertaubatlah. Singkirkan segala ghil (dengki, benci, iri hati) antum terhadap saudara antum sendiri. Dengan itulah, Bilal seorang yang budak hina menemui kemuliaannya."
Suasana dialog itu mulai mencair. Semakin lama, pembicaraan melebar dengan akrabnya. Tak terasa, kokok ayam jantan memecah suasana. Sang mad'u bergegas mengambil wudhu untuk qiyamullail malam itu. Sang murabbi sibuk membangunkan beberapa mad'unya yang lain dari keasyikan tidurnya.
Malam itu, sang mad'u menyedari kesilapannya. Ia bertekad untuk tetap bergerak bersama jama'ah dalam mengharungi dakwah. Pencerahan diperolehnya. Demikian juga yang diharapkan dari Antum/antunna yang membaca tulisan ini.. Insya Allah kita tetap istiqamah di jalan dakwah ini.. Dalam samudera tarbiyah ini..

Wallahu a'lam.
sumber: Majalah Al-Izzah, No. 07/Th.4 (dengan perubahan seperlunya)

Isnin, 18 November 2013

Ini Jalanku II : Allah Matlamat Kami


Setiap perkara yang ingin dilaksanakan pasti mempunyai tujuan dan matlamat yang tersendiri. Demikian halnya gerak kerja dakwah. Slogan “Allah Matlamat Kami” mengajak para du’at agar mengikhlaskan segala amal dakwah dan ketaatan samada percakapan mahupun perbuatan hanya kepada Allah s.w.t. yang merupakan pokok utama dari ajaran Islam yang mulia. Ia adalah inti kepada tauhid yang dengan misi inilah Allah s.w.t. mengutus para rasul dan menurunkan kitab-kitab. Kepadanya para nabi a.s mengajak umat mereka dan kerananya mereka mengumandangkan jihad, serta ini pulalah yang mereka perintahkan dan anjurkan kepada kaumnya untuk dilaksanakan.

Allah s.w.t. berfirman :
“…Maka beribadahlah kepada Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya. Ingatlah! Hanya kepunyaan Allahlah agama yang bersih (dari syirik)…” (Az-Zumar : 2-3)

Firman-Nya lagi :
“Padahal mereka tidak diperintahkan kecuali supaya beribadah kepada Allah s.w.t. dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama dengan lurus, dan supaya mereka mendirikan solat dan menunaikan zakat…” (Al-Bayyinah : 5)

            Dengan demikian, status dan kedudukan tauhid adalah seperti tapak sebuah bangunan. Imam Ibnul Qayyim r.h. berkata : “siapa yang hendak meninggikan bangunannya, ia berkewajiban untuk mengukuhkan, memantapkan, dan sungguh-sungguh mencurahkan segala perhatiannya kepada tapaknya, kerana ketinggian sebuah bangunan sangatlah bergantung pada kekuatan dan keteguhan asasnya. Amal-amal kebaikan dan tingkatan-tingkatannya ibarat badan sebuah bangunan, sedangkan keimanan adalah asas dan tapaknya.”

            Orang yang cerdas, tentu perhatiannya terfokus pada pengukuhan tapak asasnya. Sedangkan orang yang bodoh akan terus sibuk untuk meninggikan bangunannya meskipun tanpa memperdulikan tapak tempat binaannya, sehingga dengan serta merta bangunannya boleh roboh.  Keterangan ini juga bertitik tolak daripada firman Allah s.w.t. :

“Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah s.w.t. telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit, pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat. Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap (tegak) sedikit pun.” (Ibrahim : 24-25)

            Demikian lagi, orang yang meletakkan Allah s.w.t. sebagai matlamat utamanya akan mewujudkan penyerahan yang cukup sempurna kepada setiap arahan yang diperintahkan Allah s.w.t., dan setiap larangan yang ditegah-Nya semata-mata kerana ingin menggapai redha-Nya serta lantaran takut kepada-Nya dijadikan sebagai target dan matlamat utama tanpa mengira adakah manusia akan redha ataupun mereka marah, memuji ataupun mencela, berpaling meninggalkan ataupun menerima. Firman Allah s.w.t. :

“Dan hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah s.w.t., dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka. Dan berhati-hatilah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebahagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu. Jika mereka berpaling (dari hukum yang telah diturunkan Allah), maka ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah s.w.t. menghendaki akan menimpakan musibah kepada mereka, disebabkan sebahagian dosa-dosa mereka. Dan sesungguhnya kebanyakan manusia adalah orang-orang yang fasiq. Apakah hukum jahiliah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?”
  (Al-Maidah : 49-50)

Bahkan, orang-orang beriman yang ikhlas, redha dan tawakkal dalam erti kata yang sebenarnya pasti akan merasa cukup dengan apa yang difirmankan Allah s.w.t. :

“Allah dan Rasul-Nya yang lebih patut mereka cari keredhaannya jika benar mereka adalah orang-orang yang mukmin.” (At-Taubah : 62)

Sabda Rasulullah s.a.w. :

“Dan barangsiapa yang mencari keredhaan Allah s.w.t. dengan perkara yang menyebabkan manusia marah, Allah akan mencukupkannya daripada bergantung kepada manusia. Dan barangsiapa yang mencari keredhaan manusia dengan perkara yang menyebabkan kemurkaan Allah s.w.t., nescaya Allah akan menyerahkan segala urusannya kepada manusia.”   
(HR. Tirmizi & Abu Nu’aim)

Ahad, 17 November 2013

INILAH JALANKU!


“Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanku (agama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya, dan janganlah kamu menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, dengan yang demikian itulah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa.” (Al-An’am : 153)

Sudah diketahui bahawa setiap orang yang mempunyai matlamat akan berjalan di jalan yang selamat, jalan yang boleh menyampaikannya kepada matlamatnya. Ia berusaha sedaya upaya untuk mengenali jalan serta tanda-tandanya sebelum ia memulakan perjalanan agar tidak terkeliru dan tersimpang ke jalan yang lain, tidak terbuang dan tersia-sia usaha dan tenaganya, waktu dan masanya, tanpa bergerak untuk sampai ke matlamat yang ditujunya. Lazimnya orang sedemikian akan meminta bantuan daripada orang-orang yang arif dan pakar mengenai jalan tersebut untuk mendapatkan tunjuk ajar dari mereka dengan syarat orang-orang itu boleh dipercayai dan bersifat amanah dalam tunjuk ajarnya. Jika tidak, pasti ia akan tidak berpuas hati dengan tunjuk ajar yang diberikan mengenai jalan tersebut.

            Matlamat menjadi mahal, tujuan menjadi suatu yang bernilai tinggi mengikut kadar minat dan keinginan yang kuat untuk sampai kepadanya. Disinilah letaknya kepentingan untuk mengenali jalan yang benar, waspada dan berjaga-jaga mengenai liku-liku dan simpang siur yang boleh membawa seseorang itu semakin menjauhi dari matlamat asalnya, terutamanya ketika mana berada dipersimpangan yang banyak cabangnya, terkejar-kejar ke hulu dan ke hilir oleh orang yang sedia menunggu di situ lebih-lebih lagi orang-orang berkepentingan menurut hawa nafsu sehingga boleh menyimpangkan seseorang itu dari jalan yang benar. Mereka berlakon dan berlagak sebagai penasihat-penasihat yang betul-betul tulus dan jujur, tetapi sebenarnya membawa kepada lebih banyak kesamaran.

Jalan Dakwah
Jalan dakwah bermaksud jalan menuju kepada Allah, iaitu jalan menuju keredhaan dan syurga Allah, juga jalan yang telah dirintis oleh baginda Rasulullah s.a.w., dan juga jalan yang sama pernah ditelusuri oleh semua para nabi dan rasul serta jalan untuk para mukmin yang muttaqin kerana bagi mereka jalan dakwah itulah ‘Siratul Mustaqim’.

Diriwayatkan daripada Abdullah ibn Mas’ud r.a. berkata : pada suatu hari, Rasulullah s.a.w. membuat garisan dengan tangan kanan baginda kemudian bersabda : “Ini adalah jalan Allah yang lurus.” Kemudian baginda s.a.w. menggariskan dengan tangan kiri baginda lantas bersabda : “Ini jalan-jalan (garisan) tidak ada mana-mana jalan melainkan di atasnya syaitan mengajak kamu semua kepadanya.” Kemudian baginda s.a.w. membaca ayat al-Quran yang bermaksud :

“Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanku (agama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya, dan janganlah kamu menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, dengan yang demikian itulah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa.”
       (Al-An’am : 153)
Dakwah Kepada Allah
Berlandaskan kepada perintah Allah s.w.t. yang mewajibkan setiap individu muslim menyampaikan dan menyebarkan islam, dakwah telah menjadi aktiviti asas yang sangat mendasar sifatnya menurut tahap dan kemampuan masing-masing.

Imam Asy-Syahid Hasan al-Banna menjelaskan bahawa jalan dakwah adalah jalan yang satu. Kita wajib beriltizam dengannya, jangan menyeleweng daripadanya kerana sesungguhnya ia adalah jalan yang telah dicontohkan oleh baginda Rasulullah s.a.w. Bahkan, bagindalah orang yang paling arif mengenai jalan dakwah. Beliau menjelaskan :

“Jalan dakwah adalah jalan yang satu yang pernah dilalui dan di jalani oleh Rasulullah s.a.w. dan juga para sahabatnya terdahulu. Jalan ini dilalui juga oleh para du’at dan kita juga harus berjalan di atas jalan itu insyaa-Allah, dengan taufiq dari Allah kelak berbekalkan iman, amal, kasih sayang dan persaudaraan. Kita mengajak mereka kepada beriman dan beramal, kemudian menyatukan hati-hati mereka atas kasih sayang dan persaudaraan. Maka akan terkumpullah kekuatan dan tenaga aqidah menjadi tenaga penyatuan, dan jadilah jama’ah mereka sebagai jama’ah contoh yang pasti akan menzahirkan kalimahnya dan mendapat kemenangan dakwahnya, walaupun dihalangi oleh seluruh penghuni bumi ini.”

Imam Asy-Syahid Hasan al-Banna juga telah membentangkan semula jalan dakwah Rasulullah s.a.w. dengan wajah yang baru bertepatan dengan keperluan semasa dan kehendak perubahan zaman melalui pengisytiharan beliau terhadap jalan yang beliau gagaskan dan mengajak umat islam bersama-sama untuk kembali merintisnya setelah peristiwa sejarah hitam buat umat Islam dengan runtuhnya khilafah islamiyyah pada mac 1924. Beliau menyatakan dengan jelas dan lantang :

Allah Matlamat Kami

Rasul Ikutan Kami

Al-Quran Panduan Hidup Kami

Jihad Jalan Juang Kami

\
Mati Syahid Cita-Cita Tertinggi Kami

Bersambung...

Sabtu, 19 Oktober 2013

Petikan Syair Imam Asy-Syafie...





أُحِبُّ الصَاِلحِينَ ولَسْتُ مِنْهُم # وَلعَلِّي أَنْ أَنَالُ بِهِمْ شَفَاعَة # ََوَأُكْرَهُ مَنْ تِجَارَتُهُ الْمَعَاصِي #


 وَلَوْ كُلُّنَا سَوَاء فِي البضاعة..............

Aku cintai para solehin tapi ku bukanlah dari golongan mereka #
semoga ku gapai dengan perantaran mereka syafaat #
Aku benci orang yang dagangannya maksiat #
...walaupun kita semua mempunyai barang dagangan yang sama #

فقِيهًا وَصُوفِيًا فَكُن لَيسَ وَاحِدًا # فَإنِّي وَحَقِّ اللهِ إيَّاكَ أَنصَحُ # فَذَلِكَ لَمْ يَذُقْ قَلْبَهُ تُقًى #

 وَهَذا جَهُولٌ فَكَيفَ يَصْلُحُ

Jadilah Faqih dan Sufi, bukan hanya salah satu #
  sesungguhnya aku demi Allah kepadamu aku nasihat #
Yang demikian, tidaklah dia merasa hatinya takut (kalau semata fiqh) #
dan ini (sufi) sekiranya jahil bagaimana boleh memberi kebaikan # 



(Petikan Syair-syair Imam As-Shafie dalam Diwannya, ms 53, 64)